Wednesday, February 5, 2014

Astrocytoma (Kanser Otak) Kisah 1

Kalau tengok drama, nak matikan watak cepat, guna je skrip kanser otak, confirm pelakon mati cepat. Dulu, jalan cerita ini hanya jadi bahan gurau, hanya jadi bahan cerita. Bila kena pada ahli keluarga kita sendiri, baru kita faham, berapa sukarnya kita nak faham ape keadaan dia, macam mane nak rawat dia, kenapa jadi macam nie. 

Bak kata doktor, sakit kat tangan, paling kuat potong tangan abis cerita, sakit kat kaki potong kaki masih boleh hidup. Sakit kat otak? tak kan nak buang otak pulak kan?

Aku bukan doktor dan aku juga bukan pelajar perubatan. Bila orang keliling terkait dengan penyakit nie , tetiba aku rasa untuk ambil tahu, untuk mencari jawapan. Biasalah, istilah perubatan sukar sangat untuk aku paham. Banyak sangat aku kena rujuk. Ape yang aku paham hasil daripada google dan juga hasil dengar dari pakar dan cerita dari mulut ke mulut. Aku sekadar berkongsi ape yang aku tahu dan mungkin ade kesilapan fakta di dalam beberapa perkara.

 Kanser Astrocytoma biasanya boleh berlaku dalam kebanyakan bahagian-bahagian otak dan kadang-kadang wujud di saraf tunjang. kanser ini juga berupaya hidup di mana mana lokasi di dalam otak (CNS), Di sekitar hemisfera serebrum ia biasanya berlaku kepada orang dewasa dan kecenderungan untuk merebak adalah lebih tinggi. 

Hasil dari rujukan, kanser ini mempunyai 4 peringkat, peringkat I, II, III DAN IV. Selalunya semua peringkat kanser ini hanya lah di ubat melalui pembedahan, radioterapi dan kimoterapi bergantung kepada level tumor yang kita hidapi.

Walaubagaimanapun, kanser ini dijangka tidak akan boleh sembuh 100% dan penghidap mempunyai jangka hayat diantara 3 bulan hingga 7 tahun untuk hidup bergantung keadaan dan juga peringkat kanser yang dihidapi.

Entah, betul atau tidak, semunya ketentuan Allah. Kita boleh usaha untuk berubat, dan berdoa untuk sembuh. Aku yakin setiap penyakit ada ubatnya. 


Wednesday, August 21, 2013

SARCASTIC

Dalam hidup kita, banyak kot manusia sarcastic nie wujud. Sekali sekala boleh la telan, boleh la hadap. lama lama makin menyampah. kalau boleh hide, dah lama dah aku hide.

Tolonglah, tiap kali nak sindir-sindir macam kau la paling bagus.

Tiap kali kau nak nasihat macam-macam, macam la kau hebat sangat tak buat dosa. Boleh tegur tapi bertempat la. Bukan pakai michine gun. Main tembak.

Tembak rata- rata lak tue. Pukul keliling terus.

Boleh tak kau hidup ngan tenang sikit. Tak payah nak sakit hati dan nak perli-perli tak bertempat. Orang tak kacau hidup kau. Tolong lah, tolong jangan ganggu ketenangan dan kegembiraan orang lain.


Wednesday, July 31, 2013

Setiap kali nak update blog sekarang, mesti rasa tak kena. Banyak sangat benda nak share. Banyak sangat rasa yang cuba nak diluah, banyak juga perkara yang nak di kongsi. Walau pun perjalanan hidup tak la semeriah mana, tapi Alhamdulliah, masih tidak sunyi dengan rasa gembira.

Gembira nie datang bila kita yang cipta. Gembira tidak datang dengan sendiri, perlu ada usaha, perlu ada semangat, perlu ada pasangan, perlu ada cara, baru lah kena pada tempatnya. 

Tiga empat bulan lepas, aku hidup dengan banyak rasa kecewa, rasa sedih, rasa sunyi. Aku sentiasa berharap dan mengharap sesuatu yang aku tak pasti boleh terjadi. Makin lama, aku mulai sedar, kenapa aku kena hidup macam nie. Setiap hari aku asyik nak kenang apa yang kurang, apa yang tak betul. Bila sampai satu tahap aku rasa kesabaran aku sampai ke tahap yang paling nipis. Aku putus asa. Aku buat keputusan singkat, nak pergi jauh, nak lari dari dunia realiti.

Tapi Allah maha mengetahui. Apa yang kita rancang, tak semestinya berlaku. Dia Adil, adil dalam buat percaturan. Allah jentik hati aku dengan sedikit kesukaran. Aku melantun pergi sejauhnya. Aku banyak buat silap, mungkin Allah nak aku beringat tentang kesilapan itu. Makin banyak aku cuba dekat kepada Nya, makin banyak pulak dosa yang aku cipta. Aku selalu takut, rasa kurang, rasa sunyi. Bila sampai satu tahap, aku terfikir, apa yang aku dah buat, dan ape yang aku dah silap. Aku silap, sebab sering cari silap orang lain dan bukan tenung silap sendiri.

Aku cuba berubah, berubah menjadi lagi tenang, jadi lebih sabar, jadi lebih menerima. Alhamdulillah, jiwa aku makin tenang, walau masih banyak benda yang tak kena. Aku tak tau sejauh mana ketenangan ini, aku berharap ianya akan kekal selama mana yang aku mampu untuk bertahan.

Saturday, July 20, 2013

Untuk renungan dan ingatan.

Kisah dikongsi dari seorang sahabat yang tinggal dikejiranan sama dengan ibu mangsa.

Sekadar berkongsi cerita benar yg berlaku...

Tadi ada berita sedih ttg guru di SMK USJ4, krn kematian anak yg baru berumur 2 tahun.. Sbb kematian ini berlaku dlm keadaan yg menyayat hati...

Alkisah cerita ni berlaku ptg semlm. Cuaca semlm area subang jaya ni cerah, dan matahari panas smpai ke petang.

Alkisahnya, Si cikgu ni mengajar di sesi ptg. Oleh krn ada mesyuarat e-hrmis dan e- apa-apa lagi tu, cikgu ni keluar awal drp biasa krn perlu hadiri meeting. Suami cikgu ni outstation, maka mmglah kelam kabut.

Cikgu ni angkat anak yg msh tidur, ke kereta. Anak kecil itu dibaringkan di tmpt duduk belakang. Anak itu biasanya akan dihantar ke rumah pengasuh sebelum ke sekolah.

Malangnya, entah macamana, sbb kepala dok ingat ttg kerja-kerja di sekolah, dan meeting yg akan dihadiri, cikgu ni tadi terlupa nak hntar anak dia ke tmpt pengasuh spt sepatutnya.

Smpai saja di sekolah, cikgu tu lupakan anak dia masih di dalam kereta. Dia matikan enjin dan kunci kereta, terus tinggalkan anak di dalam kereta sndiri.. Bayangkan anak itu ditinggalkan pd cuaca panas , dan tidak buka tingkap. Apa yg akan terjadi??

Tapi, yg sedihnya Cikgu tu terus lupa anaknya yg masih dlm kereta, dan dia teruskan kerja spt biasa. 

Sehingga ke ptg jam 5 lebih masa nak balik, cikgu tu terus ke kereta. Terkejut, tgk anaknya ada dalam kereta. Baru dia teringat, dia lupa hntar anak ke rumah pengasuh. Tapi, yg lbh menyayat hati, anaknya ditemui sudah tidak bernyawa lagi. Bajunya dikoyak-koyak mungkin sbb kepanasan. Sudah terkencing dan terberak. Teddy bear yg dipegangnya pun basah kuyup sbb peluh dan air mata..

Masya-Allah, siapa sangka anak kecil itu mengakhiri nyawanya sebegitu krn kecuaian ibu sndiri.

Tadi ada kwn-kwn sekolah yg pergi ziarah sbb kebetulan cikgu ni tinggal di kuarters guru. Ramailah kwn sekolah yg kenal sbb mrk berjiran. Cikgu tu menangis dan salahkan diri sndiri... Sedih

*** Cuai da abai lain. Ibu nie tak abaikan anak dia. Dia cuma cuai. Cuai yang sampai tahap x boleh nak terima. Cuai bab anak banyak da terjadi. Sedih sangat. Sedih mengenangkan keadaan anak tue masa kejadian n keadaan ibu tue sekarang. Moga moga ibu tue kuat. In sha allah.

Wednesday, July 3, 2013

Memori.

Sayang kita pada tuhan tidak akan sama dengan sayang kita sesama manusia.

Sayang kita sesama manusia juga tak kan sama dan pasti berbeza.

Kadang kadang kita mengharapkan sesuatu di luar jangkaan.

Kita cuba menyayangi, kita penuhi dengan rasa cinta, kita selalu mengharap untuk dikasihi semula. Kadang kadang kasih itu datang, kadang kala seperti tiada apa. Segalanya berlaku dalam bentuk yang tidak dijangka.

Bila kita rasa sunyi, kesedihan kita, air mata kita sentiasa akan kering dengan sendiri tanpa kita sedari.

Rasa itu, sayang itu, cinta itu pasti akan pergi. Bila kita tiada nanti mungkin ingatan itu menjadi pengganti, hanya sebagai memori.

Sunday, May 26, 2013

Pasti.

Hari nie dalam keluarga besar abah, kami menerima ahli baru.
Tapi jangan dijangka, semasa ada yang gembira rupanya ada keluarga yang berduka.
Semasa majlis rancak berlangsung, pakcik yang sihat tiba tiba rebah akibat serangan jantung.
Sakit datang tidak di duga. Allah itu maha Pencinta, menyayangi hambanya yang tidak berdaya.

Sedang kita asyik gembira jangan lah lupa ramai yang sedang berduka. Dalam keluarga abah yang cuma berlima beradik, abah kehilangan dua abang ipar kira kira dalam masa 100 hari. Kini satu satunya abang yang ada pula di duga Illahi.

Disebalik ketenangan wajah abah terselit kedukaan di dalam mata nya. Satu satunya abang yang ada kini terlantar kaku. Siapa yang jangka tenaga tua yang boleh mengangkut sawit, sihat tanpa sebarang penyakit, rebah tanpa diduga.

Mana nak jangka sebelum Ramadhan seorang demi seorang pakcik yang kami ada pergi mengadap Illahi. Dalam keluarga besar kami makin kurang warga tua pengubat duka lara dikala kami gembira atau berduka.

Kita yang sihat jangan terlalu leka kerana yang paling dekat itu mati. Bila masa lalu jauh tinggalkan kita, hari ini,esok atau lusa kehilangan tempat kebergantungan itu pasti.

Selemah mana kita menerima takdir, sekuat mana kita meredhakan dugaan, selagi bernyawa kita ingatlah tiada yang kekal kerana mati itu pasti.

****Akhirnya, Jam 1.00 a.m tanggal 27 mei 2013. Kembali lagi seorang ahli keluarga kami ke rahmatullah. Innallillah Wainnailaahirojiun. Allahuakhbar.

Friday, April 26, 2013

Di lema anak Shah Alam

Ada sesapa kat sini anak Shah Alam?
Korang rasa tak ape-ape perubahan selepas pemerintah bertukar kat Shah Alam.

Yes memang betul. Memang x de effect sangat kat sesetengah pihak. Tapi bagi aku yang dari kecik membesar dekat bandar yang majoriti nya orang melayu Islam, memang ade rasa perubahan. Antara kita sendiri nak celik untuk tengok atau hadamkan je sume benda yang berlaku kat keliling kita.

Aku tak berapa pasti tentang keuntungan berganda yang kerajaan negeri dapat bila bertukar kerajaan. Aku hampir tak pasti korupsi dalam kerajaan da makin kurang atau masih sama dan hanya bertukar kepada pihak yang lain. Aku tak berani  nak ulas benda- benda tak pasti yang berlaku pada masa sebelum nie atau situasi sekarang.

Apa yang aku tahu perubahan yang berlaku bukan sesuatu yang aku suka. Ade sesetengah perkara releven untuk diubah dan ade juga sesetengah perkara yang perlu dikekalkan.

Kita peka atau tidak generasi kedua macam aku dan kawan2 hampir-hampir da tak mampu untuk menetap di bandar halaman sendiri. Dalam masa 4 tahun, bandar aman orang melayu bertukar corak.

Pilihanraya akan datang, aku sendiri hampir buntu siapakah pemimpin yang paling tepat untuk memimpin.

Bak kata abah, berbalik lah kepada Islam. Islam pada nama belum tentu cukup untuk kita yakini perjuangan nya.